Pj Bupati Bekasi Apresiasi Rumah Belajar Guru Mardjun: Upaya Eep Saefullah Fatah untuk Meningkatkan Pendidikan di Cibarusah

Pemerintahan

koranpotensi.com – Kab. Bekasi

Pj Bupati Bekasi, Dani Ramdan mengunjungi Rumah Belajar Guru Mardjun yang berlokasi di Kampung Babakan, Cibarusah, pada Kamis (29/06/2023). Rumah belajar tersebut digagas dan dibangun oleh Eep Saefullah Fatah, pengamat politik dan tokoh nasional yang lahir dan besar di Cibarusah, Kabupaten Bekasi.

Pj Bupati menyampaikan apresiasinya terhadap gagasan dan keberhasilan Eep dalam membangun Rumah Belajar Guru Mardjun, karena fasilitasnya yang dirasa cukup mewah dan nyaman, sehingga dapat memberikan manfaat besar bagi masyarakat.

Menurutnya, sosok Eep sangat berjasa karena selain telah menjadi tokoh ternama di tingkat nasional, juga memiliki komitmen kuat untuk memajukan kampung tempat kelahirannya.

“Apresiasi yang tinggi terhadap gagasan dan keberhasilan Eep dalam membangun fasilitas Rumah Belajar Guru Mardjun yang demikian representatif, bahkan terbilang mewah,” kata Dani Ramdan saat

Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa rumah belajar tersebut juga merupakan wujud bakti Eep sebagai seorang anak terhadap orang tuanya, yang meskipun telah wafat tetap dapat menginspirasi di bidang pendidikan bagi generasi penerusnya nanti.

“Hal ini juga menjadi wujud bakti seorang anak terhadap orang tuanya yang telah mewarisi dan ingin terus mewariskan nilai keteladanan ayahnya, yakni Guru Mardjun,” tambahnya.

Kunjungan tersebut dijadikan Dani sebagai momen untuk mengajak masyarakat, khususnya pelaku usaha di Kabupaten Bekasi agar dapat berkontribusi dalam melengkapi buku-buku dan perangkat belajar lainnya, sehingga Rumah Belajar Guru Mardjun dapat menjadi perpustakaan digital.

Dengan kontribusi tersebut, dirinya yakin rumah belajar ini dapat menjadi fasilitas berharga bagi kemajuan pendidikan dan peningkatan kecerdasan generasi muda di Kabupaten Bekasi.

“Saya juga mengajak masyarakat khususnya dunia usaha di Kabupaten Bekasi untuk bisa berkontribusi melengkapi koleksi buku dan perangkat komputer untuk membangun perpustakaan digital. Dengan partisipasi tersebut, rumah belajar ini akan menjadi sumbangan berharga bagi kemajuan pendidikan dan pencerdasan kehidupan bangsa,” tutupnya.

Sementara itu, Eep Saefullah Fatah menjelaskan bahwa rumah belajar ini dibangun untuk publik yang memiliki koleksi sekitar 50.000 lebih judul buku tentang keagamaan, pendidikan keluarga, pengetahuan praktis bidang budidaya, serta buku sastra khususnya sastra Sunda.

“Rumah belajar ini merupakan fasilitas sosial yang dibangun untuk publik, yang terdiri dari perpustakaan dengan kapasitas 50.000 lebih judul buku, dengan fokus ke bidang keagamaan, pendidikan keluarga, pengetahuan praktis bidang budidaya, serta sastra khususnya Sunda,” jelasnya.

Rumah belajar tersebut dilengkapi ruang publik yang bisa digunakan untuk tempat berdiskusi, pelatihan, toilet umum, mushola, dan ruang pengelola. Selain itu, rumah belajar tersebut juga sedang dikembangkan sebagai perpustakaan digital yang dapat menyediakan lebih banyak buku dan materi bacaan digital.

“Perpustakaan tersebut saat ini sedang dikembangkan pula perpustakaan digital yang bisa menampung dan menyediakan lebih banyak buku dan materi bacaan digital yang bisa diakses dari seluruh dunia,” pungkasnya.

Rumah Belajar Guru Mardjun yang didirikan di lahan pribadi Eep Saefullah Fatah diambil dari nama almarhum ayahnya yang sampai akhir hayatnya berprofesi sebagai guru yang sederhana. Bagi Eep dan murid dari Guru Mardjun, sosok Guru Mardjun adalah pendidik yang tulus dalam menjalankan tugas dan kewajibannya. (Prokopim Pemkab Bekasi). 

Facebook Comments Box

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *